Live Chat

  • support 1
  • support 2
  • support 3



  • PT. AKSARA KENCANA PUTRA
    Puri Botanical - Mega Kebon Jeruk Block I 10 No. 60 - 61
    Jl. Joglo Raya, Jakarta Barat 11640 - Indonesia
    Tel. +62 21 58900427
            58900428 /5321890
    Fax. +62 21 58900430 / 5331890
    email : freshhoneynatural@yahoo.com
    herbal.adm1@freshhoney-herbs.com

  • Madu Untuk Penderita Diabetes

    Apakah Madu Diizinkan dalam Diet Diabetes?

     

    Diet diabetes dikontrol secara ketat dalam hal asupan gula dan mineral senyawa. Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa "apakah madu diperbolehkan untuk pasien diabetes" adalah pertanyaan yang sering diajukan untuk Manfaat Madu.

     

    Diabetes adalah kekurangan pankreas, dimana insulin tidak diproduksi cukup atau dimanfaatkan dengan baik. Pada dasarnya gangguan metabolisme, terutama yang dari karbohidrat. Gula dan pati tertelan tidak dapat digunakan, dan karenanya dieliminasi dalam urin. Gejala diabetes meliputi sering buang air kecil, haus yang ekstrim atau kelaparan, penurunan berat badan, kelelahan, mati rasa, dan infeksi. Ada 2 jenis diabetes. Pada diabetes tipe 1, tubuh tidak memproduksi insulin apapun, sedangkan, orang dengan diabetes tipe 2 juga tidak cukup memproduksi insulin atau sel mereka menolak insulin, dan mereka cenderung kelebihan berat badan, karena kadar insulin yang tinggi, mampu saluran glukosa ke dalam sel otot, mengubah glukosa menjadi lemak dan kolesterol sebagai gantinya. Hal ini mengakibatkan tidak hanya di obesitas, tetapi juga sangat sering penyakit jantung, sirkulasi darah yang buruk di kaki dan penyakit mata. Sedangkan tipe 1 diabetes diobati dengan suntikan insulin, yang membantu glukosa masuk ke dalam sel-sel tubuh dan mempertahankan kontrol glukosa darah, penderita diabetes tipe 2 biasanya menggunakan obat penurun glukosa. Kebanyakan penderita diabetes tipe 2 dan biasanya di usia 40-an.

     

    Dengan kontrol yang tepat, banyak penderita diabetes dan pra-diabetes (orang dengan tingkat glukosa darah lebih tinggi dari orang normal tetapi tidak cukup tinggi untuk dipertimbangkan diabetes) masih dapat dengan aman menikmati madu alam. Sebelum memasukkan madu ke dalam perencanaan makan mereka, mengetahui berapa banyak dari cairan manis dapat dikonsumsi setiap hari. Diabetes masing-masing berbeda dan harus belajar bagaimana nya tubuh bereaksi terhadap makanan yang berbeda yang mengandung karbohidrat. Ingatlah bahwa jumlah total pati atau karbohidrat dalam makanan adalah pertimbangan utama, bukan jumlah gula. Madu adalah makanan karbohidrat juga, seperti beras, kentang, sehingga hanya perlu diingat bahwa 1 sendok makan madu memiliki sekitar 17 gram karbohidrat, dan mengambil yang ke account user ketika menghitung total asupan harian Anda karbohidrat, penderita diabetes dapat bekerja keluar sama seperti pemanis lainnya atau karbohidrat. Untuk memantau respon terhadap madu, kadar gula darah dapat dicatat sebelum dikonsumsi dan lagi dua jam kemudian. Juga, ketika membeli madu komersial untuk pasien diabetes, pastikan bahwa itu murni dan tidak dicampur dengan glukosa, pati, gula tebu, dan bahkan malt, yang lebih baik harus dihindari dalam diet diabetes.

     

    Anda mendapatkan (99 persen dari waktu) "tidak-tidak" menjawab ketika Anda meminta dokter madu yang diperbolehkan untuk penderita diabetes. Hal ini tidak mengejutkan karena gagasan makan madu untuk mengatur glukosa darah tampaknya agak kontra intuitif. Tapi apakah mereka pernah mengatakan bahwa studi klinis telah menunjukkan bahwa madu murni merupakan pilihan yang sehat dalam diet diabetes dari gula meja dan setiap non-gizi lain pemanis seperti Splenda , sakarin , aspartam ? Madu membutuhkan tingkat yang lebih rendah insulin dibandingkan dengan gula putih biasa dan tidak meningkatkan kadar gula darah secepat gula meja, yaitu, ia memiliki lebih rendah Glycemic Index daripada gula. Meskipun madu mengandung sejumlah besar gula, sebagian besar terdiri dari dua unit individu sederhana dari gula - glukosa dan fruktosa, yang diserap pada tingkat yang berbeda ke dalam tubuh. Bahkan, Dr Ron Fessenden mengungkapkan dalam bukunya, Revolusi Madu bahwa "satu lebih banyak glukosa intoleran adalah, semakin rendah respon gula darah setelah konsumsi madu versus tinggi respon gula darah setelah mengkonsumsi sukrosa atau glukosa". Buku ini lebih lanjut menjelaskan mengapa madu mampu melakukan ini peran regulasi yang luar biasa. Rasio satu-ke-satu sempurna dari fruktosa dan glukosa yang ditemukan dalam madu memfasilitasi asupan glukosa ke hati, maka mencegah kelebihan beban glukosa memasuki sirkulasi darah. Dan madu alam adalah gula-satunya yang memiliki kemampuan khusus.

     

    Selanjutnya, penggunaan monosakarida fruktosa sering dianjurkan untuk mempermanis diet diabetes karena secara signifikan lebih rendah GI. Masalahnya adalah, fruktosa diserap berbeda dari gula lainnya. Hal ini tidak digunakan untuk energi seperti glukosa, tetapi disimpan dalam hati sebagai trigliserida. Ini menyajikan beban metabolisme yang bagus pada hati dan akhirnya dapat menyebabkan masalah kesehatan utama yang berhubungan dengan obesitas dan kerusakan kesehatan lebih lanjut bagi penderita diabetes. Sayangnya, dalam pencarian mereka untuk menghindari gula dalam makanan, banyak penderita diabetes kehilangan titik ketika mereka mulai untuk merencanakan diet mereka sekitar "fruktosa gula buah", "diabetes kue ulang tahun", "NutraSweet es krim", "bebas gula permen", dll, yang semuanya mengandung sirup jagung atau pemanis buatan yang dapat berpotensi bahkan lebih berbahaya daripada gula biasa bila dikonsumsi dalam jangka panjang.


    http://www.benefits-of-honey.com/diabetic-diet.html

    http://translate.google.co.id/translate?hl=id&langpair=en|id&u=http://www.benefits-of-honey.com/diabetic-diet.html